Wakil Bupati Gresik Launching Gresik Halal Center GHC dan Buka Pelatihan Juru Sembelih Halal Juleha Kabupaten Gresik

Wakil Bupati Gresik Launching Gresik Halal Center GHC dan Buka Pelatihan Juru Sembelih Halal Juleha Kabupaten Gresik


Wakil Bupati Gresik Launching Halal Center 

GRESIK,L7.ID – Wakil Bupati Gresik, Dra Hj Aminatun Habibah, melaunching Gresik Halal Center (GHC) dan membuka pelatihan Juru Sembelih Halal Indonesia (Juleha) Kabupaten Gresik, pada Minggu pagi (29/05/2022) bertempat di Kantor PC NU Gresik.

Hadir pada acara tersebut, Ketua Halal Center Jatim (HCJ) dr Agus Susilo, Dewan Pakar Dr Edi Purwanto, Direktur Gresik Halal Center (GHC) Abdul Malik beserta pengurus, Anggota DPRD Gresik A.M Syafi’, Kasi Bimas Islam Kantor Kemenag Gresik, Moh Qoyyim, Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) Kabupaten Gresik, Zainal Abidin beserta tamu undangan lainnya.

Wakil Bupati Gresik, Aminatun Habibah atau yang akrab disapa Bu Min dalam sambutannya menyampaikan pentingnya pelatihan juru sembelih dalam rangka menyambut idul adha yang sebentar lagi di rayakan. Dengan adanya Gresik Halal Center dan pelatihan Juru Sembelih akan menambah keilmuan tata cara penyembelihan yang baik dan Halal.

“Pelatihan juru sembelih halal ini diharapkan mampu mendorong tersedianya juru sembelih yang berkompetensi dan profesional.” katanya.

“Ini merupakan kesempatan bagi kita semua agar mendapat sertifikasi sebagai juru sembelih Halal dalam pengembangan halal produk pada industri pengolahan khususnya untuk pengolahan makanan di Kabupaten Gresik.” pesannya.

“Kabupaten Gresik sudah bergerak dan menyiapkan berbagai hal untuk mewujudkan Program Gresik Halal Center tersebut, salah satunya yang sudah digagas Bupati Gresik yang akan membuat Kawasan Industri Halal (KIH) di wilayah Sidayu sebagai proyek percontohan produk makanan dan minuman halal di Jawa Timur.” Ungkapnya.

Wabup berharap adanya Gresik Halal Center (GHC) beserta pelatihan ini dapat memberikan dukungan yang lain di Kabupaten Gresik juga terhadap pengembangan Jawa Timur sebagai kawasan industri halal, termasuk di sektor makanan dan minuman (mamin) sesuai program Gubernur Jawa Timur.” tuturnya.

“Mudah-mudahan dengan dikukuhkannya Juleha ini, Pelaksanaan penyembelihan hewan Qurban baik yang besar atau yang kecil dapat terlaksana dengan tuntunan syariat Islam dan teroganisir secara baik.” tutup Wabup.

 

 

 

 

 

 

 

 

Pewarta : Edy / Editor : Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Terkait

terpopuler

Rekomendasi