Wisata

Wujudkan Tanjung Enim Kota Wisata, PTBA Kembangkan Seni Multikultural Pencak Silat

297
×

Wujudkan Tanjung Enim Kota Wisata, PTBA Kembangkan Seni Multikultural Pencak Silat

Sebarkan artikel ini

LAHAT, LIPUTAN7.ID – PT Bukit Asam Tbk (PTBA) melalui Tim Kowis terus melakukan berbagai upaya untuk mewujudkan Tanjung Enim sebagai Tujuan Kota Wisata (Kowis), salah satunya lewat pengembangan seni multikultural pencak silat.

Bertempat di Gedung Serba Guna (GSG) Tanah Putih Tanjung Enim, Minggu (5/11/2023), Tim Kowis PTBA melalui Bidang Budaya dan Kearifan Lokal menggelar kegiatan Gong Pencak Seni Solospell Persaudaraan Setia Hati Terate (PSHT) bersama 56 orang pesilat yang berasal dari rayon-rayon PSHT di Kecamatan Lawang Kidul.

Ketua Pelaksana Kegiatan Didi Priyono menuturkan bahwa Gong Pencak ini merupakan rangkaian dari program Bidang Budaya dan Kearifan Lokal Tim Tanjung Enim Kota Wisata (Kowis) dalam upaya membina seni multikultural pencak silat di Tanjung Enim yang beriringan dengan upaya PTBA dalam mewujudkan Tanjung Enim sebagai tujuan Kota Wisata.

Ia mengatakan bahwa keikutsertaan Pencak Silat PSHT dalam program ini karena merupakan perguruan yang sudah lama ada di Tanjung Enim. Dimulai di era akhir tahun 90an, PSHT sudah banyak menelurkan prestasi yang telah membawa harum nama Tanjung Enim dan Bukit Asam.

Seperti diketahui lanjutnya prestasi baru-baru ini diukir PSHT yakni dengan mengantarkan salah satu atletnya sampai ke Pra PON Pencak Silat, yang juga merupakan siswa SMK Bukit Asam.

Kemudian hal menarik dari kegiatan ini adalah berkumpulnya 2 organisasi PSHT, di mana diketahui PSHT sendiri sedang mengalami dualisme organisasi.

Perhelatan ini bisa dibilang pertama kalinya bahkan di Pulau Sumatera telah berhasil diinisiasi 2 kelompok PSHT bergabung dalam kegiatan Gong Pencak.

“Alhamdulillah tidak ada gesekan-gesekan sehingga acara ini dapat berjalan. Kami ucapkan selamat bertanding bagi para peserta, berikan penampilan terbaik, Insya Allah ke depan kita adakan event-event lain yang dapat mendukung pembinaan prestasi bagi kita semua,” pungkasnya.

Sementara itu, Ketua Bidang Budaya dan Kearifan Lokal Kowis PTBA Yuhendri Wisra mengatakan bahwa Gong Pencak ini merupakan bentuk kesinambungan dari Tim Bidang Budaya dan Kearifan Lokal Kowis PTBA yang terus mendukung dan melakukan pembinaan terhadap seni budaya di Tanjung Enim.

“Dengan melakukan pembinaan terhadap seni budaya di Tanjung Enim baik seni multi kultural maupun seni budaya kearifan lokal diharapkan dapat mendorong terwujudnya Tanjung Enim menjadi Kota Wisata,” harapnya.

Untuk diketahui, Tim Kowis PTBA pada 23-24 September 2023 lalu mengadakan Workshop dan Pelatihan Seni Tari Multikultural Reog dan Pegon yang merupakan bagian dari Program Gong Enim.

Program ini menjadi kepedulian Tim Bidang Budaya Kowis untuk pengembangan kesenian yang dibina secara langsung.
Sebanyak 200 penggiat seni yang berasal dari 18 Paguyuban Reog & Pegon yang ada di Tanjung Enim Kecamatan Lawang Kidul Kabupaten Muara Enim dilibatkan dalam kegiatan ini.

Sementara Herianto selaku perwakilan Tim Kowis PTBA menambahkan dengan adanya kegiatan seperti ini, anak-anak bisa termotivasi berperilaku jujur dan baik.
Terdapat empat kategori yang dilombakan, yaitu tingkat Usia Dini untuk siswa SD, Usia Remaja untuk siswa SMP-SMA, Warga Pria dan Warga Wanita.

“Dari seni ini kita membangun tutur bicara, bahasa dan santunnya, peradaban anak-anak untuk masa depan. Kita berharap juga nanti ke depan, di samping seni budaya, seni-seni lain juga akan ditampilkan,” ungkapnya.